Babak Baru Kasus Daging Indonesia

Cerita ini berawal dari keresahan masyarakat terhadap harga daging sapi yang sangat tinggi. Banyak masyarakat kecil yang tidak bisa mengkonsumsi daging akibat pendapatan yang kurang mencukupi dan juga karena harga daging terlalu tinggi.

Cerita ini dimulai ketika dua orang ibu pergi kepasar untuk berbelanja, Surti dan Iyem pun berjumpa.

Surti    : (sambil berjalan menghampiri) “hey… Yem, mau ke pasar ya?”

Iyem    : (sambil melihat kantong) “iya lah bu, masa mau ke sekolah sih kan bawa kantong belanjaan. Mau beli apa Sur?”

Surti    : (tertawa kecil) “hehehe iya maap, rencananya mau beli daging nih buat ngerendang tapi masih bingung harganya mahal banget.”

Iyem    : “ ouuuh… , iya nih saya lihat diberita setelah pedagang mogok berjualan selama 4 hari ternyata ga ada perubahan juga. Harga daging masih tinggi malahan sampe Rp.140.000 /kg.”

Surti    : (tertawa licik) “wiiih update informasi juga nih hehe. Iya ya gimana ya buat masyarakat kecil kayak kita, harga segitu kan gede banget. Apalagi buat saya yang cuma buka warteg. Gimana ya??? Apa saya ga usah masak daging buat jualan nanti???”

Iyem    : “ya iyalah, kan saya punya TV dirumah apalagi saya kan baca kajian dari anak-anak ISMAPETI tuh lumayan lah. Iya sih susah juga buat kita masyarakat yang gajinya pas-pasan gini. Gimana mau beli daging, buat makan aja susah. Coba dibikin alternatif masakan yang lain aja Sur, kayak masak pake tempe, telor, tahu, atau apa gitu yang murah.”

Surti    : “kereen banget lo, ibu rumah tangga aja sampe baca kayak begituan. Nah rencananya mau masak kayak gitu juga Yem, tapi pas tadi liat berita di TV tadi ternyata setelah para pedagang selesai aksi mogok dagang tapi masalahnya belum selesai. Malahan harga daging ayam, telor, dan kebutuhan pokok yang lain juga ikut naik, Yem. Saya bingung nih jadinya mau dagang apa. Yaudah lah saya cari apa aja di pasar yang penting bisa jualan. Saya duluan ya, Yem, buru-buru nih soalnya.”

Iyem       : “Yang sabar ya, Sur, emang gini nasib jadi rakyat kecil mah. Okeh saya duluan juga mau ke tukang daging. Mau masak semur daging soalnya ibu mertua dateng ke rumah.”

Surti    : “okeh, duluan ya.”

Iyem    : “Sip deh.”

Kedua ibu tersebut berpisah. Iyem pergi ke tukang daging dan akhirnya Surti pergi ke tukang ikan.  Sesampainya di tugang daging akhirnya Iyem melakukan tawar menawar terhadap harga daging.

Iyem                : “Daging 1 kg berapa bang?”

Tukang daging : “135 ribu bu, mau berapa kilo?”

Iyem                : “Buset …. Mahal amat bang. Ga bisa kurang apa?”

Tukang daging : “Ga bisa bu, ini udah dari sananya. Saya aja pusing harganya ga turun-turun”.

Iyem                : (muka jutek) “Yaudah bang, 2 kg aja.”

Tukang daging : “Iya bu.”

Iyem                   : (sambil melihat tukang daging membungkus dagingnya) “bang kemaren ikut aksi mogok jualan?”

Tukang daging : (sambil tertawa) “iya bu hehe.”

Iyem                : “Emang ga rugi bang? Sampe 4 hari gitu?

Tukang daging : “Ya rugi sih tapi mau gimana lagi. Demi solidaritas bu antar sesama tukang daging. Kalo saya jualan kan ga enak sama yang lain.”

Iyem                : “Udah liat berita bang?”

Tukang daging : “Belum bu, berita apa emang? Paling harga daging naik lagi..”

Iyem                   : “ Bukan bang… tadi saya liat di TV polisi nemuin ada peternakan yang terindikasi menimbun sapi bang. Lumayan loh di peternakannya ada 21.000 ekor sapi dan 4.000 ekor diantaranya siap dipotong.”

Tukang daging : “Waduh sialan tuh orang… pedagang pada susah dia malah nimbun sapi”.

Iyem                 : “Eh tenang dulu bang… kan itu baru terindikasi belum tentu benar. Sekarang pihak kepolisian sedang mengusut kasus tersebut dan kalo terbukti terdapat hal-hal kecurangan maka akan di tindak sesuai hukum yang berlaku”.

Tukang daging : “Semoga aja deh bu masalahnya cepet selesai. Biar saya dagang juga ga susah.”

Iyem                 : “Aaamiiin, yaudah bang udah saya mau ke tukang daging ayam dulu ya”

Tukang daging : “Iya bu, makasih ya.”

Setelah bu Iyem selesai membeli daging, akhirnya dia pergi menuju rumah untuk langsung memasak daging tersebut. Disamping itu, bu Surti tiba di tukang ikan dan membeli ikan.

Surti                : “bang, kalo ikan 1 kilo berapa bu?”

Tukang ikan    : “20 ribu bu, mau beli berapa?”

Surti                : “Boleh deh bang 1 kg aja.”

Tukang Ikan    : “Siap bu.”

Surti                   : (sambil melihat tukang ikan membungkus) “Bang harga ikan ikut naik ga? Kan harga daging naik.”

Tukang ikan    : “Wah engga bu, masih relatif stabil. Malahan permintaan ikan meningkat bu.”

Surti                    : “Ko bisa ? Kan harga daging tinggi banget. Trus tadi juga kata ibu Iyem harga kebutuhan pokok yang lain juga ikut naik”.

Tukang ikan  : “Iya sih bu, tapi engga semua. Kalo harga ikan justru cenderung stabil bahkan jumlah permintaan meningkat. Hal ini dikarenakan masyarakat beralih dari daging ke ikan. Maka dari itu omset dari para petani ikan meningkat hampir 50% lebih.”

Surti                : “Owh gt bang. Udah selesai ikannya bang?”

Tukang ikan    : “Udah bu. Ini ikannya.”

Surti                : “Makasih bang.”

Setelah dari tukang ikan, akhirnya bu Surti memutuskan untuk pulang ke rumah untuk bersiap-siap masak untuk jualan di wartegnya. Sementara itu, Iyem sampai dirumah dan bertemu dengan suaminya kemudian langsung pergi ke dapur untuk memasak daging tersebut.

Sekian cerita singkat, semoga di balik cerita ini kita sama-sama bisa mendapat informasi mengenai kekisruhan harga daging kita dengan cara yang sederhana dan informasi yang dikemas secara ringan.

Bidang Advokasi, Aksi, dan Propaganda

PB. ISMAPETI periode 2014-2016

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s